Sabtu, 22 Juni 2013

MENGANALISIS FILM 300

Film ini menceritakan tentang tentang seorang raja yg tinggal diyunani kota kecil bernama Spatra. Raja tersebut bernama Leonidas, Leonidas mempunyai ratu yang sangat cantik bernama ratu gorgo dan memiliki seorang putra.
Film ini menceritakan sebuah pertempuran.
Bertempuran bermula ketika ada seorang utusan Persia tiba di gerbang Sparta, menuntut penyerahan Sparta ke Raja Xerxes. Menanggapi permintaan ini, Leonidas mendangan utusan ke dalam sumur besar. Leonindas tau bahwa hal ini akan memicu serangan Persia, Leonidas mengunjungi Ephors-kuno seoran imam kusta sarat yang berkat dia butuhkan sebelum Dewan Spartan akan mengotorisasi pergi berperang.

 Dia mengusulkan mereka mengusir Persia numerik unggul dengan menggunakan medan Thermopylae (Hot Gates) dan menyalurkan Persia menjadi lulus sempit di antara batu-batu dan laut. Para Ephors berkonsultasi dengan Oracle, yang dekrit Sparta yang tidak harus pergi berperang selama festival Carnea agama mereka. Sebagai Leonidas berangkat, dua agen Xerxes muncul-salah satu dari mereka, Theron, Spartan-yang menyuap Ephors dengan selir dan uang.
Leonidas tetap merencanakan peperangan, dengan hanya 300 tentara, yang dia sebut penjaga pribadinya untuk menghindari perlu persetujuan dewan. Meskipun ia menganggap misi tersebut sebagai bunuh diri, ia berharap pengorbanan akan memacu dewan untuk bersatu melawan Persia. Dalam perjalanan ke Thermopylae, Arcadians bergabung dengan Spartan. Pada Thermopylae mereka membangun dinding mengundang Persia mendekat. Sebagai konstruksi berlangsung, Leonidas bertemu Ephialtes, Spartan bungkuk di pengasingan yang orang tuanya melarikan diri untuk menghindarkannya pembunuhan bayi tertentu. Ingin menebus nama ayahnya, Ephialtes meminta untuk bergabung melawan pasukan persia, ia memperingatkan Leonidas jalan rahasia Persia bisa digunakan untuk mengepung dan mengelilingi mereka. Meskipun Leonidas bersimpati dengan Ephialtes tapi leonindas tidak mengizinkan untuk ikut berperang karena Ephialtes tidak dapat benar memegang perisai ini akan membahayakan formasi phalanx Spartan '.
Sebelum pertempuran, Kapten Persia menuntut bahwa Spartan meletakkan senjata mereka. Leonidas menolak, dan dengan formasi phalanx erat-merajut mereka, Spartan menggunakan medan sempit untuk berulang kali penolakan tentara Persia maju. Xerxes pribadi pembicaraa-pembicaraan dengan Leonidas, menawarkan kekayaan dan kekuasaan dalam pertukaran untuk loyalitas dan penyerahannya. Leonidas tidak terlena, dan Xerxes mengirim penjaga elit nya, Dewa tangguh, untuk menyerang, tetapi Spartan berhasil melawan mereka mereka, dan banyak yg menderita beberapa korban dari mereka sendiri. Xerxes kemudian mengirimkan sejumlah senjata eksotis di Spartan, termasuk bom bubuk hitam dan gajah perang, tetapi semua serangan ini gagal. Selama serangan ini, Astinos dibunuh, yang mendorong ayahnya Kapten Artemis menjadi marah.

Ephialtes cacat ke Persia dan menginformasikan mereka tentang jalan rahasia. Ketika mereka menyadari pengkhianatan Ephialtes, para Arcadians mundur, dan Leonidas meminta Dilios untuk kembali ke Sparta untuk memberitahu Dewan pengorbanan mereka. Meskipun Dilios baru saja terluka mata kirinya dalam pertempuran, dia masih cocok untuk pertempuran, tetapi Leonidas memutuskan untuk menggunakan karunia Dilios untuk mendongeng untuk menarik dewan Spartan. Meskipun enggan untuk meninggalkan saudara-saudaranya di belakang,


Di Sparta, Ratu Gorgo (istri Leonidas ') setuju untuk melakukan hubungan seksual dengan Theron, sebelumnya dia menjanjikan bantuan dalam membujuk dewan Sparta untuk mengirimkan bala bantuan ke Leonidas. Namun, pada saat berkumpul dengan para dewan Dewan, Theron malah mengkhianati Ratu dengan menuduh melakukan perzinahan, mendorong anggota dewan menangis di kemarahan dan Gorgo membunuhnya karena marah. Para xiphos yang Gorgo digunakan untuk membunuh Theron menembus dompetnya, menumpahkan koin Persia dari jubahnya, mengungkapkan perannya sebagai pengkhianat, dan Dewan setuju untuk bersatu melawan Persia.
Di Thermopylae, Persia menggunakan jalur kambing untuk mengepung Spartan. Umum Xerxes menuntut mereka menyerah, lagi menawarkan Leonidas judul dan prestise. Leonidas tampaknya busur dalam pengajuan, memungkinkan Stelios untuk melompat di atasnya dan membunuh umum sebagai gantinya. Furious, perintah Xerxes pasukannya untuk menyerang. Leonidas naik dan melemparkan tombaknya Xerxes, memotong Raja di pipi, sehingga memenuhi janji sebelumnya untuk "membuat berdarah Raja". Tampak terganggu oleh pengingat ini kematian-Nya, Xerxes menonton sebagai rentetan besar panah membunuh semua Spartan. Beberapa saat sebelum kematiannya, Leonidas janji cinta abadi untuk Gorgo.

  • Yang bisa kita ambil dalam film 300, adalah sebuah pengorbanan dan perjuangan, disaat leonidas perperang menghadapi 300.000 pasukan yunani demi kota spatra dan penduduk rela mengorbankan nyawanya sendiri, bahkan ada salah satu prajurit spatra yang mati disebelah raja karna baginya adalah sebuah kehormatan bisa kita liat betapa mengabdinya prajurit itu pada raja dan kota sparta, sementara disparta Ratu Gorgo mencoba untuk menggalang dukungan di Sparta untuk suaminya, dan mengorbankan tubuhnya untuk memenuhi permintan dari theron (penghianat) betapa pedulinya ratu gorgo pada raja leonidas, dan banyak nilai yang bisa diambil dari film tersebut seorang raja yang kuat, gagah berani, pantang menyerah dan tidak mengenal rasa takut, itulah nilai positif yang dapat diambil tapi ada juga ada nilai yang tidak seharusnya di tiru seperti tayangan vulgar, penyiksaan dan kekejaman.

Rabu, 12 Juni 2013

KELILING KOTU ( jakarta )

Pada tanggal 5 mei saya dan teman satu kelas beserta dosen melakukan perjalanan ke KOTU tua atau bahasa gaulnya KOTU cuuy, perjalanan dilakukan untuk menganti uas so.. ngga ada uts di kelas dengan selembar kertas melainkan uts di lapangan ? Dengan cara mengunjungi museum-museum di sekitar KOTU seperti ke museum Bank Indonesia, museum Bank Mandiri, museum Fatahilah, museum Keramik dan yang terahir museum wayang.

Aduh cin rempong deh kita mulai aja yu.. ketopik utama..he

pada pukul 04:45 saya bangun huuaaammmm.....setelah saya bangun saya membangun kan tiga teman saya yang masih tertidur lalu mengajak mereka bergegas karana waktu sudah pagi hal pertama yang saya lakukan adalah sikat gigi, dilanjutkan mengambil air wudhu untuk menjalan kan kewajiban, setelah selesai sayapun mandi mereka mengantri ,..haha tau rasa kebluk sih ..Upss maaf kidding ,,, saya dan teman-bersiap pakai baju+celana dan??? Biasa cwe make up dulu sebelum bepergian lalu setelah itu pke kerudung ,. Wew cewe emang bener-bener rempong ciiin termasuk saya,..☺hehe tapi itu tidak memuat saya dan teman-teman terlambat ko,

So sampai pada akhirnya saya dan teman-teman sampai distasiun jam 05:30 saya dan 3 teman saya ternyat sampai duluan dari teman sekelas lainnya dan akirnya harus menunggu yang lainnya, hmm... :( ‍setelah semua berkumpul akirnya menaiki kereta rangkas jaya, lalu mencari tempat duduk.. sayapun duduk lama-kelamaan tertidur.



Sesampai nya di tanah abang sayapun turun dari kreta lalu berjalan mencari angkot untuk mengantar saya dan teman-teman kekotu seperti biasa dalam perjalan menuju KOTU saya dan teman-teman mengobrol dan bercanda tak sadar kita pun sampai dikotu, sesampainya dikotu sayapun dan teman-teman berkumpul,



tempat yang saya kunjungi pertama adalah museum BI (Bank indonesia) di dalam museum indonesia terdapat Sarana dan prasarana yang disajikan dalam museum pun cukup membantu para pengunjung. Saya menyaksikan sejarah Bank Indonesia lewat tayangan film di layar lebar LCD. Kalau informasi yang disajikan secara manual belum cukup, dapat juga menyentuh tombol-tombol yang tertera di layar monitor LCD berukuran kecil cukup dengan sentuhan jari. Secara teknologi, Museum Bank Indonesia sudah cukup memadai.










Banyak hal yang saya liat disana, benda-benda koleksi museum, koleksi mata uang, dan setiap ruangan terdapat lembar-lembaran yang berisikan tulisan pokonya masih bayak lagi saya pun sampai lupa..,,


Yang kedua mengunjungi museum bank mandiri.

Di dalam musium ini terdapat ruangan berarsitektur eropa dari lantai, kaca dll, bukan hanya bangunan terdapat juga benda-benda seperti mesin ketikan, kalkulator dan sistem pembayaran, ada notulen ada tempat mengantri tiket, ada kasir dan diperagakan seperti nyata dengan ilustrasi patung yang seakan-akan mirip dengan yang asli.






Yang ketiga mengunjungi


musium fatahilah dimusiudam ini terdapat Arsitektur bangunannya bergaya abad ke-17 bergaya neoklasik dengan tiga lantai dengan cat kuning tanah, kusen pintu dan jendela dari kayu jati berwarna hijau tua. Bagian atap utama memiliki penunjuk arah mata angin.

Museum ini memiliki luas lebih dari 1.300 meter persegi. Pekarangan dengan susunan konblok, dan sebuah kolam dihiasi beberapa pohon tua.
Plang Peringatan Pembangunan Museum Fatahillah yang dahulunya adalah Balai Kota.




Objek-objek yang dapat ditemui di museum ini antara lain perjalanan sejarah Jakarta, replika peninggalan masa Tarumanegara dan Pajajaran, hasil penggalian arkeologi di Jakarta, mebel antik mulai dari abad ke-17 sampai 19, yang merupakan perpaduan dari gaya Eropa, Republik Rakyat Cina, dan Indonesia. Juga ada keramik, gerabah, dan batu prasasti. Koleksi-koleksi ini terdapat di berbagai ruang, seperti Ruang Prasejarah Jakarta, Ruang Tarumanegara, Ruang Jayakarta, Ruang Fatahillah, Ruang Sultan Agung, dan Ruang MH Thamrin.Terdapat juga berbagai koleksi tentang kebudayaan Betawi, numismatik, dan becak. Bahkan kini juga diletakkan patung Dewa Hermes (menurut mitologi Yunani, merupakan dewa keberuntungan dan perlindungan bagi kaum pedagang) yang tadinya terletak di perempatan Harmoni dan meriam Si Jagur yang dianggap mempunyai kekuatan magis. Selain itu, di Museum Fatahillah juga terdapat bekas penjara bawah tanah yang dulu sempat digunakan pada zaman penjajahan Belanda.


Yang keempat saya mengunjungi musium keramik
museum ini menyajikan koleksi dari hasil karya seniman-seniman Indonesia sejak kurun waktu 1800-an hingga saat sekarang.

Koleksi Seni Lukis Indonesia dibagi menjadi beberapa ruangan berdasarkan periodisasi yaitu:
  • Ruang Masa Raden Saleh (karya-karya periode 1880 - 1890) 
  • Ruang Masa Hindia Jelita (karya-karya periode 1920-an) 
  • Ruang Persagi (karya-karya periode 1930-an) 
  • Ruang Masa Pendudukan Jepang (karya-karya periode 1942 - 1945) 
  • Ruang Pendirian Sanggar (karya-karya periode 1945 - 1950) 
  • Ruang Sekitar Kelahiran Akademis Realisme (karya-karya periode 1950-an) 
  • Ruang Seni Rupa Baru Indonesia (karya-karya periode 1960 - sekarang) 
Untuk Koleksi seni rupa menampilkan patung-patung sepeti Totem Asmat dan lain-lain.





Sedangkan koleksi keramik menampilkan keramik dari beberapa daerah Indonesia dan seni kreatif kontemporer. Selain itu ada juga koleksi keramik dari mancanegara seperti keramik dari Tiongkok, Thailand, Vietnam, Jepang dan Eropa dari abad 16 sampai dengan awal abad 20.

Dan yang terahir mengunjungi musium wayang


saya saat masuk terlebih dahulu membeli tiket, karna saya mahasiswa saya mendapat potongan harga dari harga biasa, sayapun memasuki musium yang pertamakali saya masuk saya langsung melihat wayang, wayang,..dan wayang yg dipajang, lalu sayapun berjalan kedalam...






Setelah berkeling di dalam museum wayang sayapun keluar, setelah itu saya dan teman-teman berkumpul kembali untuk berdiskusi tentang perjalanan yang sudah dilewati, waktu sudah sore akhirnya saya dan teman-teman begegas ke jalan raya mencari angkot ketanah abang, sayapun menaiki angkot setelah beberapa menit akirnya sampai pada tujuan, yaitu tanah abang sesampainya distasiun ditanah abang langsung menunggu kereta untuk pulang kerangkas.

Setelah lama perjalanan akirnya sampai dirangkas dan masing-masing pulang menuju tempat tujuan.. hah !! hari yang melelahkan sekaligus menyenangkan :)

catatan perjalanan keliling rangkas




Pada hari minggu tgl 12 mei, saya melakkukan perjalanan/ berkeliling rangkas wew aku jadi sibolang sehari,.hehe 

Pasalnya perjalanan dilakukan untuk mengganti uts karna uts asia selatan tidak dilakukan dikelas melainkan tejun lapangan alias keliling rangkasbitung sekalipun jalan kaki dan cuaca tidak menentu tapi sangat menyenangkan sekalipun cape bed (bangetttt).

Cerita dimulai, saat saya terbangun pukul: 05.00 pada saat itu saya tiba-tiba terbangun lalu saya pun melihat jam ternyata sudah jam 04:45.an saya pun begegas untuk melakukan kewajiban.

Pada pukul 07:00 saya berangkat kekampus saya pikir sudah ada orang atau teman-teman saya tetapi saya saya berdua bersama teman akhirnya menunggu sampai pada akhirnya mereka datang dan berkumpul tak lama kemudian perjalanan pun dimulai. Saya dan teman-teman lainya berjalan kaki sepanjang perjalan saya mengobrol tak lama kemudian saya melewati pasar tengah keramaian pasar saya melihat sejumlah transaksi dipasar antara penjual dan pembeli malum namanya juga pasar pasti banyak transaksi didalamnya, sepenjang perjalan saya melewati greja dan vihara yang berasitekturkan cina berjalan terus lalu sejenak mampir duduk sebentar di jembatan dua, lalu setelah itu meneruskan perjalanan arah jln.multatuli berjan terus sepanjang jalan singgah lagi sebentar dirumah dinas PJKA seperti biasa saya dan teman-teman melakukan berphoto-photo dan saya bertanya kepada pemilik rumah Cuma sebentar tapi saya lupa bertanya soal namanya bapak itu hanya bilang “kemeren juga banyak yang berkunjung kesini, rumah ini bersejarah dan saya mendiaminya tapi tidak boleh merubah arsitekturnya/bangunanya, setelah itu berpamitan dan pergi, berjalan kembali dan singgah lagi sejenak di greja St.maria lalu setelah itu melewati gedung juang , berjalan lagi sampai pada akhirnya dudu sebentar didepan LP, setelah lumayan lama beristirahat sayapun kembali melakukan perjalanan dan sesampainya dirumah sakit ajidarmo sayapun masuk untuk melihat bekas kediaman residen Edward dawes deker ‘multatuli’ tempatnya sih tersembunyi pasalnya berada didalam rumah sakit berjalan lagi setelah singgah sesaat saya pun melanjutkan perjalanaan menuju alun-alun seperti sebelumnya, dialun-alun sayapun duduk sejenak bersama teman yang lainnya setelah itu berjalan kembali melewati kantor DPR dan berhenti didepankantor bupati untuk meminta izin kepada satpam didepan untuk memasuki kantor bupati lalu sayapun masuk kedalamcukup lama didalam karena tepatnya luas banyak hal yang saya temukan seperti pendopo, kantor multatuli dll. Setelah itu berdalan dan berkumpul lagi dipendopo untuk mengevaluasi perjalanan setelah selesai akirnya melanjutkan perjalan kembali melewati menara air, berjalan melemati kodim dan bangunan bekas perkebunan kelapa sawit dan melanjutkan menuju stsasiun rangkasbitung dan pulang berkumpul dikampus.

dinasti mughal



                                                               1. BAB I
                                                      PENDAHULUAN


Di kalangan masyarakat Arab, India dikenal sebagai Sind atau Hind. Sebelum kedatangan Islam, India telah mempunyai hubungan perdagangan dengan masyarakat Arab. Pada saat Islam hadir, hubungan perdagangan antara India dan Arab masih diteruskan. Akhirnya India pun perlahan-lahan bersentuhan dengan agama Islam. India yang sebelumnya berperadaban Hindu, sekarang semakin kaya dengan peradaban yang dipengaruhi Islam

Kerajaan Mughal merupakan salah satu warisan peradaban Islam di India. Keberadaan kerajaan ini telah menjadi motivasi kebangkitan baru bagi peradaban tua di anak benua India yang nyaris tenggelam. Sebagaimana diketahui, India adalah suatu wilayah tempat tumbuh dan berkembangnya peradaban Hindu. Dengan hadirnya Kerajaan Mughal, maka kejayaan India dengan peradaban Hindunya yang nyaris tenggelam, kembali muncul.

Dalam paper ini akan dijelaskan tentang bagaimanakah latar belakang berdirinya kerajaan Mughal? Bagaimanakah perkembangan ekonomi politik sosial budaya pada masa keemasan Raja akbar? Dan bagaimanakah proses runtuhnya kerajaan Mughal ?


2.BAB II
PEMBAHASAAN

2.1. Latar Belakang Berdirinya Kerajaan Mughal

Kerajaan Mughal merupakan kelanjutan dari kesultanan Delhi, sebab ia menandai puncak perjuangan panjang untuk membentuk sebuah imperium India muslim yang didasarkan pada sebuah sintesa antara warisan bangsa Persia dan bangsa India.

Agama Islam masuk ke India diperkirakan abad ke-7 M. melalui perdagangan. Dalam keterangan sejarah tahun 871 telah ada orang Arab yang menetap di India. Hal ini menunjukkan suatu indikasi bahwa sebelum kerajaan Mughal berdiri, masyarakat India sudah mengenal Islam. Realita ini dapat dilihat di kota Delhi adanya sebuah bangunan masjid yang dibangun oleh Qutubuddin Aybak pada tahun 1193 M.

Pada masa khullafā Rāsyidīn, memang sudah ada niat penyebaran Islam ke India, hal ini diketahui pada masa khalīfaћ Umar bin Khaṭṭāb dan Uṡmān sudah pernah mengirim ekspedisi ke sana, tetapi rencana ini gagal karena mendengar rawannyan daerah India. Kemudian pada masa Alī bin Abī Ţālib juga pernah mengirim suatu ekspedisi di bawah pimpinan Al-Hariṡ bin Murah Al-Abdi untuk menyerbu India dan berhasil menaklukkanya, malangnya sang pemimpin terbunuh pada tahun 42 H disuatu daerah Al-Daidin yang terletak antara Sind dan Khurasan. India menjadi wilayah Islam pada masa Umayyah yakni pada masa Khalīfaћ al-Wālid I (705-715). Penaklukan wilayah ini dilakukan oleh pasukan Umayyah yang dipimpin oleh panglima Muḥammad Ibn Qasim 711/712. Kemudian pasukan Ghaznawiyah di bawah pimpinan Sultan Maḥmud mengembangkan kedudukan Islam di wilayah ini dengan berhasil menaklukkan seluruh kekuasaan Hindu dan mengadakan pengislaman sebagian masyarakat India pada tahun 1020 M. setelah Ghaznawi hancur, muncullah beberapa dinasti kecil yang menguasai negeri India sperti dinasti Khalji (1296-1316 M), dinasti Tuglag (1320-1412 M), dinasti Sayyid (1414-1451 M), dinasti Lodi (1451-1526). Hal ini menunjukkan bahwa Kerajaan Mughal bukanlah kerajaan Islam pertama di India. Jika pada dinasti-dinasti sebelumnya Islam belum menemukan kejayaannya, maka kerajaan ini justru bersinar dan berjaya. Keberadaan kerajaan ini dalam periodisasi sejarah Islam dikenal sebagai masa kejayaan kedua setelah sebelumnya mengalami kecemerlangan pada dinasti Abbasiyah.

2.1.1. Suksesi dari kerajaan Mughal

Kerajaan Mughal didirikan oleh Zahirudin Muḥammad (1526-1857 M), dikenal dengan Babur yang berarti singa. Ia putera Umar Syeikh seorang penguasa di negeri Farghanah (Asia Tengah) keturunan langsung dari Miranshah, putera ketiga dari Timur Lang. sementara itu ibunya merupakan keturunan Chagtai putera Chengis.

Pada saat ayahnya Umar Syeikh Mirza meninggal dunia pada Juni 1494 M Babur yang ketika itu berumur sebelas tahun langsung diangkat menjadi penguasa Farghana. Sekalipun ia masih berusia muda, namun semangatnya tampak lebih matang, hal ini terbukti pada 1496, walaupun belum berhasil, ia telah mencoba menaklukan Samarkand. Namun dalam serangan berikutnya pada 1497 Samarkand dapat ditaklukkan. Pada 1525 M, Babur meneruskan perjalanan menuju Punjab, dan dalam pertempuran tersebut, Punjab pun dapat ditaklukkannya. Kesempatan baik bagi Babur untuk mengadakan serangan ke Delhi, diamana pada waktu itu Sultan Ibrahim Lodi sedang berselisih dengan pamannya, Alam. Pada 21 April 1525 M, terjadilah peperangan yang dahsyat di Panipat, Sultan Ibrāhīm dengan gigih mempertahankan negeri bersama 100.000 orang tentara dan 1000 kendaran gajah. Namun Babur mampu memenangkan pertempuran karena ia menggunakan senjata api berupa Meriam, dan akhirnya Sultan Ibrahim gugur bersama 25.000 tentara pasukannya. Dengan telah ditaklukannya Sultan Ibrahim, maka terbukalah kesempatan bagi Babur untuk mendirikan kerajaan Mughal di India. Selain itu anaknya yang bernama Humayun disuruh pula untuk menaklukkan kota terbesar kedua di India yaitu Agra, serta kota-kota penting lainnya. Pada kesempatan lain, babur juga menaklukkan kerajaan-kerajaan lain yang terdapat di anak benua India, termasuk pula kerajaan-kerajaan hindu. Dibawah pimpinan Amir Maḥmud beserta 100.000 pasukan islam memorak porandakan pasukan Hindu, Rana sangga, mati terbunuh dalam peristiwa yang terjadi pada 1527 tersebut.

Babur hanya dapat menikmati usahanya merintis kerajaan Mughal selama lima tahun. Setelah wafat (1530), maka pemerintahan diteruskan oleh puteranya yang bernama Humayun. Ia juga menghiasi selama kepemimpinannya dengan peperangan. Salah satunya terjadi pada 1535 M di Baksar dekat Banaras melawan pasukan Sher khan. Humayun kalah dalam pertempuran tersebut. Pada peperangan yang kedua, kekalahan serupa dialami oleh Humayun, sehingga harta rampasan perang dikuasai oleh Sher Khan, pasukan yang tewas dibuang ke sungai. Humayun melarikan diri, dalam pengembaraannya ia sempat kawin dengan puteri Hamidah Banu Begum dan dalam pengembaraannya ini pula lahirlah puteranya Akbar Agung pada 23 November 1542. Ia akhirnya mampu mengkonsolidasikan sisa-sisa pasukannya. Humayun menghadap Sultan Safawiyah yang bernama shah Thamasp untuk meminta bantuan. Setelah disetujui ia pun berhasil menaklukkan Kandahar

Sementara itu setelah Sher Khan wafat (1545 M), anak-anaknya tidak dapat memelihara pusaka kerajaan yang telah diwariskan. Mereka salimg berebut kekuasaan sehingga kekuatan negara menjadi pecah. Kesempatan tersebut dapat dimanfaatkan oleh Humayun untuk merebut kembali kekuasaan yang pernah diraihnya. Oleh karena itu, pada November 1555 M Lahore dapat ditaklukkan. Ia pun melanjutkan perjalanan menuju Delhi. Ditengah jalan, ia dihadang oleh pasukan Isykandar Shah. Akan tetapi, Humayun dan pasukannya dapat melewati, dan Delhi pun dapat direbut kembali. Namun tidak berselang cukup lama ia pun wafat, tepatnya pada 24 Januari 1556. Sepeninggal Humayun, puteranya Muḥammad diangkat menjadi raja dengan gelar Abu Fath Jalaluddin dan gelar yang paling terkenal adalah Sultan Akbar Agung. Ia menjadi raja terbesar diantara raja-raja Mughal di India. Kekuasaannya hampir seluruh wilayah anak benua India. Pada awal menguasai pemerintahan, ia diserang oleh sisa-sisa kerajaan Afgan yang masih berkuasa di Bihar, Ayudha, dan Bangla dibawah pimpinan Adil Khan. Namun, akhirnya ia dapat dikalahkan oleh pasukan Akbar Agung dan mengaku tunduk padanya.

Patut dicatat dalam sejarah peradaban islam, bahwa Sultan Akbar Agung dikenal sebagai pribadi yang jenius, bijaksana, ahli berperang, dan administrator negara yang ulung. Selain itu, ia juga dikenal sebagai tokoh perbandingan agama. Prestasi ini disebabkan karena pemikirannya dalam konsep Din-e-ilahi yang mengandung anasir dari berbagai unsur agama yaitu Hindu, Budha, Jaina, Islam, Parsi dan Kristen. Inti dari konsep ajaran tersebut adalah, bahwa agama merupakan gejala dari rasa tunduk kepada satu dzat yang maha Kuasa. Menurut Sultan Akbar, agama-agama tersebut pada hakekatnya adalah satu. Oleh karena itu, perlu dicari jalan kesatuan inti agama, dan dia membuat agama baru yang disebutnya sebagai Din-e-Ilahi (1528 M) selain itu, ia juga mengajarkan ajaran yang disebut Sulh-e-Kul, yang memiliki arti perdamaian universal. Setelah Sultan Akbar wafat, ia digantikan oleh puteranya Sultan Salim yang digelari dengan Jahanggir. Bersama kematiannya ini pula ajaran Din-e-ilahi ini dipeteskan (dinyatakan terlarang, karena sebagian umat islam menolak gagasan tersebut), dan akhirnya hilang dari peredaran. Jahanggir dijuluki sebagai raja pelukis dari para pelukis. Hal ini disebabkan karya-karyanya yang bagus dan luar biasa. Jahanggir dinikahkan dengan puteri persia, bernama Mehrūn Nisā’, setelah menjadi permaisuri diberi gelar Nūrjanaћ yang berarti cahaya dunia. Karena kecintaannya dengan permaisurinya, ia terlena. Sang istri mulai ikut campur dengan urusan kenegaraan, akibatnya kewibawaan dari Sultan salim mulai luntur. Terjadilah pemberontakan yang dilakukan oleh puteranya sendiri yang bernama Khurram. Ia dipenjarakan sampai menemui ajalnya. Prestasi lain yang dimilikinya adalah penguasaan bahasa urdu sebagai salah satu bahasa resmi negara sebagai akomodasi dari berbagai bahasa yang ada termasuk sansekerta dan Prakrit (bahasa sehari-hari bagi masyarakat umum). Serlain juga bahasa Turki (kalangan istana), bahasa Persi (pejabat kantor), dan bahasa Arab (kalangan agamawan).

Setelah Jahanggir wafat, kerajaan diperebutkan puteranya, yaitu Shah Jahan, yang kemudian digelari (1628 M) Abul Muzaffar Ṣahabuddīn Muḥammad Sahib Qiran-e Sani Shah Jahan Padsah Ghazi. Sementara saudaranya ditangkap dan dipenjarakan, dan matanya dibutakan. Pada waktu, ia menjadi raja, Shah Jahan telah menikah dengan Mumtaz Mahal, dan dari perkawinannya tersebut dikaruniai enam anak, 2 laki-laki dan 4 anak perempuan. Dengan bantuan puteranya Aurangzeb, ia berhasil menaklukkan Galkond, bidar dan Baijapur. Namun, pada akhirnya diantara putera-puteranya terjadi perselisihan untuk menggantikan kedudukannya. Aurangzeb dapat mengalahkan saudaranya, dan membujuk ayahnya supaya diizinkan masuk istananya dengan membawa bala tentara serta berjanji tidak akan mengganggu kedudukan ayahnya. Namun, tidak disangka Aurangzeb mengingkari janjinya tersebut. Ia memenjarakan ayahnya, sebagaimana Shah Jahan memenjarakan Jahanggir. Pada masa pemerintahannya, Shah Jahan meninggalkan hasil kebudayaan berarsitek tinggi, yaitu Taj Mahal, yang ia persembahkan untuk permaisurinya yang telah meninggal. Disana pula akhirnya ia dimakamkan oleh puteranya, Aurangzeb setelah ia meninggal. Bangunan tersebut mengingatkan kepada Abdurrahman III di Andalusia yang membangun Qars al-zahra, untuk mengabadikan cintanya kepada sang istrinya fatimah Al-zahra. Saat ini tinggal puing-puingnya ditengah kota kordova karena tidak dirawat.

Aurangzeb dinilai berhasil dalam menjalankan pemerintahan, dia memberikan corak ditengah-tengah masyarakat hindu. Aurangzeb mengajak rakyatnya untuk masuk islam, ia menyuruh arca-arca Hindu ditanam dibawah jalan-jalan menuju masjid agar orang islam setiap harinya menginjak arca-arca tersebut. Kebijakan Aurangzeb tersebut banyak menuai kritik dari kalangan Hindu, diantaranya ialah kerajaan Rajput yang semula mendukung kerajaan Mughal kemudian menentangnya. Tindakannya yang sewenang-wenang itu pula yang pada akhirnya membawa kerajaan Mughal mengalami masa kemunduran. Setelah Aurangzeb wafat raja-raja berikutnya mulai lemah. Kerajaan Mughal dan rajanya hanyalah tidak lebih hanya sebagai simbol dan lambang belaka, bahkan raja hanya diberi gajih oleh kolonial Inggris yang telah datang untuk biaya hidup tinggal didalam istana. Akhirnya, setelah Sultan Bahadur Shah yang terakhir memimpin pemberontakan melawan Inggris namun gagal, ia tertangkap dan disiksa secara keji, lalu dibuang ke Rangon (Myanmar) pada 1862. Dengan demikian, maka tamatlah riwayat kerajaan islam Mughal di India, setelah berabad-abad lamanya mengalami masa kejayaan.

2.1.2. Masa Kekuasaan dan Kejayaan

Selama masa pemerintahannya Kerajaan Mughal dipimpin oleh beberapa orang raja. Raja-raja yang sempat memerintah adalah Zaḥiruddīn Babur (1526-1530), Humayun (1530-1556), Akbar (1556-1605), Jahangir (1605-1627), Shah Jahan (1627-1658), Aurangzeb (1658-1707), Bahadur Syah (1707-1712), Jehandar (1712-1713), Fahrukhsiyar (1713-1719), Muḥammad Syah (1719-1748), Aḥmad Syah (1748-1754), Alamghir II (1754-1760), Syah Alam (1760¬-1806), Akbar II (1806-1837 M), dan Bahadur Syah (1837-1858).

Raja-raja besar Mughal sepeninggalan Babur tahun 1530 M, tahta kerajaan Mughal diteruskan oleh anaknya yang bernama humayun. Walaupun Babur telah berhasil menegakkan Mughal dari serangan musuh, namun humayun tetap saja menghadapi tantangan ia berhasil meredam pemberontakan Bahadursyah, sang penguasa Gujarat, yang bermaksud melepaskan diri dari Delhi. Pada tahun 1540 M Humayun mengalami kekalahan dalam peperangan yang dilancarkan oleh Syar Khan, kemudian ia melarikan diri ke Persia, yang mana pada saat itu Persia dipimpin oleh penguasa Safawiyaћ yang bernama Tahmasp. Setelah 15 tahun menyusun kekuasaanya Humayun menegakkan kembali kekuasaan Mughal , setahun kemudian Humayun meninggal dunia akibat terjatuh dari tangga perpustakaanya, Din Panah. Selanjutnya Humayun digantikan anaknya yaitu Akbar yang berusia 14 tahun, karena ia masih muda maka urusan kekuasaan diserahkan pada Bairam Khan, seorang Syi’i. Pada masa Akbar inilah kerajaan Mughal mencapai keemasannya. Setelah Akbar dewasa, Akbar berusaha menyingkirkan Bairamhan yang sudah mempunyai pengaruh sangat kuat dan terlampau memaksakan aliran Syi’ah. Dan Bairahman mengarakan pemberontakan pada tahun 1561 M, tetapi tetap bisa dikalahkan oleh Akbar. Keberhasilan ekspansi militer Akbar menandai berdirinya Mughal sebagai kerajaan yang besar, karena dua gerbang India yaitu Abul dan kota Kandahar dikuasai oleh Akbar. Kemajuan yang telah dicapai oleh Akbar dapat dipertahankan oleh tiga sultan berikutnya, yaitu Jahanggir (1605-1628 M), Syah Jehan (1628-1658 M) dan Hindu (1658-1707 M). Ketiganya merupakan raja-raja besar Mughal yang didukung oleh kekuatan militer yang sangat besar.

Era kemaha-rajaan Mughal berlangsung dari tahun 1526 M (era dinasti Babur) sampai sekitar tahun 1707 M (dinasti Awramzib). Demikian makmur dan kayanya para maha raja ini, bisa dikatakan bahwa antara abad ke-16 sampai abad ke-17, India mengontrol sekitar seperempat ekonomi global. Duta besar inggris pada tahun 1616 M, Sir Thomas Ru, dalam siratnya menggambarkan kekayaan raja Jahangir (1569-1627 M) begitu melimpahnya sampai-sampai ia menyebutnya sebagai “kekayaan dunia”. Jahangir pribadi saat itu memiliki setidaknya 37,8 kg berlian (paling kecil 2,5 karat),300 kg mutiara, 50 kg batu mirah, dan 125 kg batu zamrut. Kehidupan berlimpah para maha raja juga tercermin dari peralatan sehari-hari, seperti perangkat makan dan minum, bahkan alat-alat perang (bayangkan sebuah perisau perang bertaburan emas dan permata, apa tidak sayang dipakai untuk berperang. Pujangga India Rabindranath Tagore, bahkan melukiskan kekagumannya terhadap era pemerintahan Syeh Jehan–khususnya pada maha Tajmahal

Puncak kejayaan kerajaan Mughal terjadi pada masa pemerintahan Putra Humayun, Akbar Khan (1556-1605 M). Sistem Pemerintahan Akbar adalah militeristik. Akbar berhasil memperluas wilayah sampai Kashmir dan Gujarat. Pejabatnya diwajibkan mengikuti latihan militer. Politik Akbar yang sangat terkenal dan berhasil menyatukan rakyatnya adalah Sulhul Kull atau toleransi universal, yang memandang sama semua derajat

2.2. Perkembangan Peradaban

2.2.1. Bidang Keilmuan

Kemajuan di bidang keilmuan yang sangat menonjol pada saat itu antara lain adalah pada masa Aurangzib, yaitu munculnya seorang sejarawan yang bernama Abu Fadzel dengan karyanya Akhbar Nameh dan Aini Akhbar yang memaparkan sejarah kerajaan Mughal berdasarkan figur pemimpinnya .Kemudian, di bidang kedokteran di antranya adalah Dara Sukhuh yang mengarang buku kedokteran Dara Sukhuh, yang merupakan engkiklopedi medis besar akhir dalam Islam. Ia juga dikenal sebagai seorang sufi pengikut Vedanta. Ilmu medis Islam terus berkembang di India sepanjang abad 12 H atau 18 M seperti skala dedokteran yang dibuat oleh Muhammad Akbarsyah al Zani dari Shiraz. Dengan kehadirannya, medis India atau Islam yang merupakan ilmu medis berbentuk filosofi ilmu medis (memakai pendekatan kepada Allah) hidup bersaing dengan ilmu medis modern Eropa. Jasa tidak dapat dilupakan dari hasil karya putra Syah Jehan, namanya Auranzeb ialah membukukan hukum Islam mengenai soal Mu’amalat. Usaha kodifikasi ini dinamakan “Ahkam Alam Giriyah” menurut gelaran yang dipakainya .

2.2.2. Bidang Politik dan Administrasi Pemerintahan
  • Perluasan wilayah dan konsolidasi kekuatan. Usaha ini berlangsung hingga masa pemerintahan Aurangzeb.
  • Pemerintahan daerah dipegang oleh seorang Sipah Salar (kepala komandan), sedang sub-distrik dipegang oleh Faujdar (komandan). Jabatan-jabatan sipil juga diberi jenjang kepangkatan yang bereorak kemiliteran. Pejabat-pejabat memang diharuskan mengikuti latihan kemiliteran.
  •  Akbar menerapkan politik toleransi universal (sulakhul). Dengan politik ini, semua rakyat India dipandang sama. Mereka tidak dibedakan karena perbedaan etnis dan agama. Politik ini dinilai sebagai model toleransi yang pernah dipraktekkan oleh penguasa Islam.
  •  Pada Masa Akbar terbentuk landasan institusional dan geografis bagi kekuatan imperiumnya yang dijalankan oleh elit militer dan politik yang pada umumnya terdiri dari pembesar-pembesar Afghan, Iran, Turki, dan Muslim Asli India. Peran penguasa di samping sebagai seorang panglima tentara juga sebagai pemimpin jihad
  • Para pejabat dipindahkan dari sebuah jagir kepada jagir lainnya untuk menghindarkan mereka mencapai interes yang besar dalam sebuah wilayah tertentu. Jagir adalah sebidang tanah yang diperuntukkan bagi pejabat yang sedang berkuasa. Dengan demikian tanah yang diperuntukkan tersebut jarang sekali menjadi hak milik pejabat, kecuali hanya hak pakai.
  • Wilayah imperium juga dibagi menjadi sejumlah provinsi dan distrik yang dikelola oleh seorang yang dipimpin oleh pejabat pemerintahan pusat untuk mengamankan pengumpulan pajak dan untuk mencegah penyalahgunaan oleh kaum petani. Sultan Akbar mengarahkan apa yang dinamakan politik sulakhul (toleransi universal). Dengan politik ini semua rakyat India dipandang sama. Mereka tidak dibedakan karena perbedaan etnis dan agama (Abdullah, 2008).
2.2.3. Bidang Ekonomi

a. Terbentuknya sistem pemberian pinjaman bagi usaha pertanian.
b. Adanya sistem pemerintahan lokal yang digunakan untuk mengumpulkan hasil pertanian dan melindungi petani. Setiap perkampungan petani dikepalai oleh seorang pejabat lokal, yang dinamakan muqaddam atau patel, yang mana kedudukan yang dimilikinya dapat diwariskan, bertanggungjawab kepada atasannya untuk menyetorkan penghasilan dan menghindarkan tindak kejahatan. Kaum petani dilindungi hak pemilikan atas tanah dan hak mewariskannya, tetapi mereka juga terikat terhadapnya.
c. Sistem pengumpulan pajak yang diberlakukan pada beberapa provinsi utama pada imperium ini. Perpajakan dikelola sesuai dengan system zabt. Sejumlah pembayaran tertentu dibebankan pada tiap unit tanah dan harus dibayar secara tunai. Besarnya beban tersebut didasarkan pada nilai rata-rata hasil pertanian dalam sepuluh tahun terakhir. Hasil pajak yang terkumpul dipercayakan kepada jagirdar, tetapi para pejabat lokal yang mewakili pemerintahan pusat mempunyai peran penting dalam pengumpulan pajak. Di tingkat subdistrik administrasi lokal dipercayakan kepada seorang qanungo, yang menjaga jumlah pajak lokal dan yang melakukan pengawasan terhadap agen-agen jagirdar, dan seorang chaudhuri, yang mengumpulkan dana (uang pajak) dari zamindar.Perdagangan dan industri pertanian mulai berkembang. Pada asa Akbar konsesi perdagangan diberikan kepada The British East India Company (EIC) -Perusahaan Inggris-India Timur- untuk menjalankan usaha perdagangan di India sejak tahun 1600. Mereka mengekspor katun dan busa sutera India, bahan baku sutera, sendawa, nila dan rempah dan mengimpor perak dan jenis logam lainnya dalam jumlah yang besar.

2.2.4 Bidang Agama

  • Pada masa Akbar, perkembangan agama Islam di Kerajaan Mughal mencapai suatu fase yang menarik, di mana pada masa itu Akbar memproklamasikan sebuah cara baru dalam beragama, yaitu konsep Din-e-Ilahi. Karena aliran ini Akbar mendapat kritik dari berbagai lapisan umat Islam. Bahkan Akbar dituduh membuat agama baru. Pada prakteknya, Din-i-Ilahi bukan sebuah ajaran tentang agama Islam. Namun konsepsi itu merupakan upaya mempersatukan umat-umat beragama di India.
  • Perbedaan kasta di India membawa keuntungan terhadap pengembangan Islam, seperti pada daerah Benggal, Islam langsung disambut dengan tangan terbuka oleh penduduk terutama dari kasta rendah yang merasa disiasiakan dan dikutuk oleh golongan Arya Hindu yang angkuh. Pengaruh Parsi sangat kuat, hal itu terlihat dengan digunakanya bahasa Persia menjadi bahasa resmi Mughal dan bahasa dakwah, oleh sebab itu percampuran budaya Persia dengan budaya India dan Islam melahirkan budaya Islam India yang dikembangkan oleh Dinasti Mughal .
  • Berkembangnya aliran keagamaan Islam di India. Sebelum dinasti Mughal , muslim India adalah penganut Sunni fanatik. Tetapi penguasa Mughal memberi tempat bagi Syi’ah untuk mengembangkan pengaruhnya
  • Pada masa ini juga dibentuk sejumlah badan keagamaan berdasarkan persekutuan terhadap mazhab hukum, thariqat Sufi, persekutuan terhadap ajaran Syaikh, ulama, dan wali individual. Mereka terdiri dari warga Sunni dan Syi’I
  • Pada masa Aurangzeb berhasil disusun sebuah risalah hukum Islam atau upaya kodifikasi hukum Islam yang dinamakan fattawa alamgiri. Kodifikasi ini menurut hemat penulis ditujukan untuk meluruskan dan menjaga syari’at Islam yang nyaris kacau akibat politik Sulakhul dan Din-i- Ilahi.
2.2.5. Bidang Seni dan Budaya
  • Bersamaan dengan majunya bidang ekonomi, bidang seni dan budaya juga berkembang. Karya seni yang menonjol adalah karya sastra gubahan penyair istana, baik yang berbahasa persia maupun yang berbahasa India. Penyair India yang terkenal adalah Malik Muḥammad Jayazi, seorang sastrawan sufi yang menghasilkan karya besar patmafat, sebuah karya alegoris yang mengandung pesan kebajikan jiwa manusia. Karya seni yang masih dapat dinikmati sekarang dan merupakan karya seni terbesar yang dicapai kerajaan Mughal adalah karya-karya arsitektur yang indah dan mengagumkan. Pada masa akbar dibangun istana Fapkur Sikri di Sikri, vila dan masjid-masjid yang indah
  • Pada masa Syah Jehan dibangun masjid yang berlapiskan mutiara dan Tajmahal di Agra, mesjid raya Delhi dan istana indah dilghare. Dalam bidang karya seni dan budaya yang sudah dihsilkan kerajaan Mughal antara lain :
  • Munculnya beberapa karya sastra tinggi seperti Padmavat yang mengandung pesan kebajikan manusia gubahan Muhammad Jayazi, seorang penyair istana. Abu Fadhl menulis Akhbar Nameh dan Aini Akbari yang berisi sejarah Mughal dan pemimpinnya.
  • Kerajaan Mughal termasuk sukses dalam bidang arsitektur. Taj mahal di Agra merupakan puncak karya arsitektur pada masanya, diikuti oleh Istana Fatpur Sikri peninggalan Akbar dan Mesjid Raya Delhi di Lahore. Di kota Delhi Lama (Old Delhi), lokasi bekas pusat Kerajaan Mughal , terdapat menara Qutub Minar (1199), Masjid Jami Quwwatul Islam (1197), makam Iltutmish (1235), benteng Alai Darwaza (1305), Masjid Khirki (1375), makam Nashirudin Humayun, raja Mughal ke-2 (1530-1555). Di kota Hyderabad, terdapat empat menara benteng Char Minar (1591). Di kota Jaunpur, berdiri tegak Masjid Jami Atala (1405). Taman-taman kreasi Mughal menonjolkan gaya campuran yang harmonis antara Asia Tengah, Persia, Timur Tengah, dan lokal.
kelemahan dari para khalifah kerajaan mughal

Setelah Sher Khan wafat (1545 M), anak-anaknya tidak dapat memelihara pusaka kerajaan yang telah diwariskan. Mereka saling berebut kekuasaan sehingga kekuatan negara menjadi pecah. Aurangzeb dapat mengalahkan saudaranya, dan membujuk ayahnya supaya diizinkan masuk istananya dengan membawa bala tentara serta berjanji tidak akan mengganggu kedudukan ayahnya. Namun, tidak disangka Aurangzeb mengingkari janjinya tersebut. Ia memenjarakan ayahnya, sebagaimana Shah Jahan memenjarakan Jahanggir.

Jahanggir dinikahkan dengan puteri persia, bernama Mehruun Nisa’, setelah menjadi permaisuri diberi gelar Nurjanah yang berarti cahaya dunia. Karena kecintaannya dengan permaisurinya, ia terlena. Sang istri mulai ikut campur dengan urusan kenegaraan, akibatnya kewibawaan dari Sultan salim mulai luntur Setelah Sher Khan wafat (1545 M), anak-anaknya tidak dapat memelihara pusaka kerajaan yang telah diwariskan.

2.3. Masa Kemunduran

Kerajaan Mughal sudah mengalami masa keemasan selama setengah abad, para pelanjut Hindu tidak sanggup mempertahankan kebesaran yang telah dibangun oleh sultan-sultan sebelmnya. Kekuasaan politiknya menjadi merosot akibat tahta kepemimpinannya dijadikan rebutan, sehinnga terjadi separatis Hindu, konflik-konflik yang berkepanjangan ini mengakibatkan pengawasan daerah-daerah menjadi lemah dan satu persatu melepaskan loyalitasnya dari pemerintah pusat. Kemudian pada pemerintahan Syeh Alam (1760-1806 M) kerajaan Mughal diserang oleh pasukan afganistan yang dipimpin oleh Ahmad Khan Turanni. Kekalahan Mughal dari serangan ini berakibat jatuhnya Mughal pada kedalam kekuasaan Afgan. Ketika kerajaan Mughal dalam keadaan lemah, Inggris semakin kuat posisinya, tidak saja dalam perdagangan, tapi juga dalam bentuk politik dengan dibentuknya EIC (The East India Timur Compani). Militer Inggris berhasil menekan Syekh alam sehingga melepaskan wilayah kuth, bengal kepada Inggris. Selanjutnya sultan akbar 2 (1806-1837 M). Pengganti ayahnya memberikan konsensi pada EIC untuk mengembangkan perdagangan di India sebagaimana yang di inginkan pihak Inggris dengan syarat perusahaan Inggris menjamin kehidupan raja dan pihak istana. Berbeda dengan ayahnya bahadur Syakh, menentang isi perjanjian yang telah disepakati oleh ayahnya itu sehingga menimbulkan konflik antara Bahadur Syah dengan pihak Inggris. Ketika pihak Inggris mengalami kerugian dan harus tetap menjamin kehidupan raja dan keluarga istana, maka Inggris memungut pajak yang tinggi terhadap rakyat, sehingga hal ini menimbulkan. Sepeninggalan Aurangzeb pada 1707 M, kesultanan Mughal mulai menunjukkan tanda-tanda kemunduran karena generasi pemimpin selanjutanya sangat lemah. Kemunduran ini ditandai dengan konflik di kalangan keluarga kerajaan, yang intinya adalah saling berebut kekuasaan. Keturunan Babur hampir semuanya memiliki watak yang keras dan ambisius, sebagaimana nenek moyang mereka yaitu Timur Lenk yang juga memiliki sifat demikian. Ketika Jehangir menggantikan Abbas I, mendapat tentangan dari saudaranya, Khusraw yang juga ingin tampil sebagai penguasa Mughal . Lalu saat Syah Jihan menggantikan Jehangir, giliran ibu tiri beliau yang menentang karena ingin anaknya yaitu Khurram , menggantikan Jehangir. Begitu pun saat Syah Jihan mulai mendekati ajalnya, anak-anak Syah Jihan diantaranya Aurangzeb, Dara siqah, Shujah, dan Murad Bakhs saling berebut kekuasaan hingga menyebabkan perang saudara yang berkepanjangan.

Faktor lainnya yang sangat berpengaruh adalah serangan dari kerajaan atau kekuatan luar. Serangan ini mulanya dilakukan oleh kerajaan Safawi di persia yang memperebutkan wilayah Qandahar. Pada 1622 m, daerah ini berhasil dikuasai oleh Safawi. Pada 1739 M, Nadir Syah dari Safawi menyerbu Mughal dengan alasan bahwa Mughal tidak mau menerima duta bangsa yang dikirim olehnya. Lalu disusul ketegangan dengan Afganistan pada masa pemerintahan Muhammad Syah, kerajaan Mughal mendapat serangan dari suku afgan yang dipimpin oleh Ahmad Syah. Pada 1748 ahmad Syah berhasil menguasai Lahore.

Pemberontakan Hindu juga turut memperkeruh suasana. Hindu yang merupakan mayoritas di sana, tidak senang menjadi warga kelas dua dibandingkan islam yang menjadi warga kelas satu padahal jumlahnya minoritas. Hal ini menimbulkan banyak sekali pemberontakan yang membuat repot kerajaan Mughal terlebih disaat yang hampir bersamaan muncul pula tekanan dari Inggris.

Keruntuhan Mughal juga dipengaruhi oleh faktor ekonomi, dimana kemunduran politik negeri ini sangat menguntungkan bangsa-bangsa barat untuk menguasai jalur perdagangan . Persaingan diantara mereka akhirnya dimenangi oleh Inggris yang kemudian untuk memperkuat pengaruhnya, mendirikan EIC (East India Company). Dengan mendatangkan pasukan kerajaan inggris untuk mengamankan dan mestabilkan wilayahnya. Menyadari kekuatan Mughal semakin menurun, maka Syah Alam membuat perjanjian dengan Inggris, dimana ia menyerahkan Oudh, Bengal dan Orisa kepada inggris. Monopoli Inggris yang sangat otoriter dan cenderung keras, membuat rakyat Mughal yang muslim maupun Hindu, bersama-sama mengadakan pemberontakan. Akan tetapi dapat dikalahkan walaupun dalam serangan itu, pasukan Hindu yang memulainya, akan tetapi Inggris melihat umat islam dan Bahadur Syah II, ikut campur dalam penyerangan itu. Maka sebagai hukumannya, inggris memporak-porandakan wilayah Mughal dengan kekuatan senjatanya yang selangkah lebih maju dibandingkan pasukan Mughal dan Hindu. Masjid dan Candi menjadi sasaran penghancuran. Bahdaur sendiri di usir dari istana pada 1858 M, maka sejak saat itu berakhirlah kekuasaan kerajaan Mughal di India dan digantikan oleh imperialisme Inggris.


BAB III
KESIMPULAN

Kerajaan Mughal adalah salah satu kerajaan islam terbesar di India. Meskipun mayoritas agama dari penduduk adalah hindu, namun ternyata islam bisa menaklukkan india. Dengan hadirnya Kerajaan Mughal, maka kejayaan India dengan peradaban Hindunya yang nyaris tenggelam, kembali muncul. Begitu panjang perjalanan yang telah dilewati oleh kerajaan Mughal dengan segala kelebihan dan kelemahannya dari mulai didirikan sampai kemundurannya.

Kemajuan yang dicapai Kerajaan Mughal telah memberi inspirasi bagi perkembangan peradaban dunia baik politik, ekonomi, budaya dan sebagainya. Misalnya, politik toleransi (sulakhul), system pengelolaan pajak, seni arsitektur ataupun yang lainnya. Dan yang mesti diingat, bahwa kemunduran suatu peradaban tidak lepas dari lemahnya kontrol dari elit penguasa, dukungan rakyat dan kuatnya sistem keamanan. Karena itu masuknya kekuatan asing dengan bentuk apapun perlu diwaspadai.


DAFTAR PUSTAKA

Ali, M. Athar. 2006. Mughal India: Studi di Polity, Ide, Masyarakat dan Budaya.
: Oxford University Press.
Chandra, Satish. 2007. Sejarah Abad Pertengahan India. New Delhi: Orient Longman.
Irfan Habib. 1997. Akbar dan India Nya. New Delhi: Oxford University Press.
Hasan, Nurul. 2007. Agama, Negara dan Masyarakat di Abad Pertengahan India. New Delhi: Oxford University Press.
Muhammad Nasir. 2013. (Dinas Mughal). http://sejarahcoy.blogspot.com/2013/05/peradaban-islam-pada-masa-kerajaan_15.html, diakses 7 Juni 2013.

Plato

1.BAB I
PENDAHULUAN


Filsafat Barat muncul di Yunani, sekitar abad ke 7 M. Hal ini disebabkan karena orang – orang mulai berfikir tentang alam, dunia, dan lingkungannya. Mereka tidak lagi menggantungkan agama, karena mereka ingin mengetahui keadaan alam sesuai dengan eksperimen mereka atau hasil riset. Filsuf – filsuf terbesar di Yunani adalah Sokrates, Plato, Aristotheles. Sokrates adalah guru dari Plato, sedangkan Aristotheles adalah murid dari Plato. Namun ada yang berpendat bahwa sejarah filsafat tidak lain hanya komentar – komentar karya Plato belaka. Hal ini menunjukkan bahwa pengaruh Plato sangat besar terhadap sejarah filsafat.

Menurut sejarah bahwa Plato hidup dalam suatu periode gelap kehidupan politik Athena. Ia lahir pada masa pemerintahan otoriter dan militer sparta yang menghancurkan kebesaran dan masa jaya Athena di bawah Perikles melalui perang Pelopponesus. Sejak muda, ia bercita-cita untuk menjadi orang negara. Tetapi perkembangan politik di masanya tidak memberi kesempatan padanya untuk mengikuti jalan hidup yang diinginkannya. Plato banyak memunculkan persoalan – persoalan yang menyangkut kehidupan moral dan politik. Filsafat politik Plato membahas tentang segi kehidupan manusia dalam hubungan dengan negara. Bagi Plato, manusia dan negara memiliki persamaan yang hakiki, oleh sebab itu apabila negaranya baik berarti manusianya baik. Begitu juga sebaliknya, jika negara buruk maka manusianya pun buruk. Negara adalah pencerminan dari manusia yang menjadi warganya.

Plato adalah seorang filosof yang memiliki peringkat terpanjang sepajang masa. Berbagai tulisan karya Plato merupakan sumber terbaik dan terpercaya. Semua karyanya berbentuk dialog, beberapa diantaranya memang ada yang berbentuk monolog virtual yang dibubuhi ungkapan kata seru. Interpretasi terhadap karya Plato tersebut sebagai bukti bahwa pandangan Plato sendiri bukanlah persoalan mudah. Pada dasarnya gagasan – gagasan Plato semua konsekuensi generiknya banyak memunculkan reaksi dan diskusi, khususnya gagasan kontroversial yang diprakarsai oleh para pemikir yang dikenal atau menamakan diri kaum postmodernis. Kelompok terakhir ini merupakan kelompok yang anti terhadap pola berfikir yang mendasarkan diri pada subjek (pelaku), gagasan tentang esensi, kesadaran dan kebenaran mutlak.

Dalam paper ini akan dijelaskan tentang: bagaimanakah kisah hidup Plato pada masa Yunani kuno? bagaimanakah pemikiran Plato dalam berfilsafat? apa saja karya – karya Plato? dan apakah pengaruh Plato pada masa setelahnya?


2.BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Biografi Plato

Plato dilahirkan di Atena pada tahun 427 S.M dan meninggal di sana pada tahun 347 S.M. dalam usia 80 tahun. Ia berasal dari keluarga aristokrasi yang turun-temurun memegang politik penting dalam politik Atena. Ayah Plato adalah Ariston, seorang bangsawan keturunan raja Kodrus, raja terakhir Athena yang hidup sekitar 1068 SM yang terkenal dengan kecakapan dan kebijaksanaannyA dalam memimpin Athena. Ibunya bernama Perictione, adalah keturunan dari Solon, yang merupakan tokoh legendaris dan negarawan agung Athena. Adeimantus dan Glaucon, yang muncul sebagai karakter dalam Republik, adalah saudara Plato yang lebih tua, dia mempunyai adik, yang bernama Potone, yang putranya Speusippus berhasil Plato sebagai kepala Academy. Charmides dan Critias, keduanya paman Plato, muncul sebagai karakter dalam dialog. Nama aslinya Plato ialah Aristokles. Sedangkan nama Plato diberikan oleh gurunya senam. Kemudian nama ini menjadi resmi yang diabadikan lewat karya – karyanya. Plato dikenal sebagai filsuf yang memiliki peringkat terdepan sepanjang masa, yang menggunakan filsafat panjang, yang berarti cinta pengetahuan. Ia adalah seorang pemikir yang lebih sistematis dan positif dari socrates. Namun tulisan serta dialog – dialog sebelumnya, dapat disebut sebagai kelanjutan dan elaborasi dari wawasan Sokrates.


Sejak muda, ia bercita-cita untuk menjadi orang negara. Tetapi perkembangan politik di masanya tidak memberi kesempatan padanya untuk mengikuti jalan hidup yang diinginkannya. Plato termasuk seorang pemuda yang cerdas. Pada masa kecil, selain pelajaran umum, seperti menggambar, melukis, serta belajar musik dan puisi. Ia mampu membuat karangan yang bersajak. Sejak saat itu ia mendapat didikan dari guru filosofinya yang bernama Kratylos yang mengajarkan filosofi. Kratylos adalah murid dari Herakleitos yang mengajarkan “semuanya berlalu” seperti air. Ternyata ajaran yang seperti itu tidak hinggap di dalam kalbu anak aristocrat yang terpengaruh oleh tradisi keluarganya. 

 Historis Plato

Pada umur 20 tahun, Plato mengikuti pelajaran Sokrates, yang memberi kepuasan baginya. Pengaruh Sokrates makin hari makin mendalam baginya. Ia adalah murid Sokrates yang setia. Sampai pada akhir hidupnya Sokrates tetap menjadi pujaannya. Sokrates baginya adalah seorang guru dan sahabat.
. . . . the noblest and the wisest and most just.
. . . . yang paling mulia dan paling bijaksana dan yang paling tulus.

Ungkapan di atas menunjukkan bahwa Sokrates adalah orang yang paling khusus dalam kehidupannya. Hampir seluruh karya filsafati Plato menggunakan metode “ Sokratik” yaitu metode yang dikembangkan oleh Sokrates yang dikenal dengan nama “metode dialektis”. Metode ini terwujud dalam suatu bentuk tanya jawab atau dialog sebagai salah satu bentuk dalam meraih kebenaran dan pengetahuan. Pada dasarnya Plato hanya mewarisi filsafat Sokrates, yang mana hanya mengenal nilai kesusilaan yang menjadi norma atau aturan dalam diri dan kehidupan manusia. Setelah Sokrates meninggal pada (399 SM) merupakan permulaan ia mengembara selama dua belas tahun. Ia pergi ke Megara dan menetap disitu, dirumah sahabatnya yang bernama Euklides. Disini ia mengarang dialog mengenai berbagai macam pengertian dalam masalah hidup, berdasarkan ajaran Sokrates.

Setelah menetap di Megara, ia pergi ke Kyrena, di sana ia memperdalam pengetahuan tentang matematik pada seorang guru ilmu yang bernama Theodoros. Namun Plato juga mengajarkan filosofi dan mengarang buku. Kemudian ia pergi ke Italia selatan dan terus ke sirakusa dipulau sisiria, yang pada waktu itu diperintah oleh seorang tiran, yang bernama Dionysios. Dionysios mengajak plato tinggal di istananya.

Ia merasa bangga diantara orang-orang yang mengelilinginya terdapat pujangga dari dunia Grik yang kesohor namanya. Disini Plato belajar kenal dengan ipar radja Dionysios yang masih muda bernama Dion, yang akhirnya menjadi sahabat karibnya. Diantara mereka berdua terdapat kata sepakat, supaya Plato mempengaruhi Dionysios dengan ajaran filosofinya, agar tercapai suatu perbaikan sosial. Seolah-olah datang baginya untuk melaksanakan teorinya tentang pemerintah yang baik dalam praktik. Sudah lama tertanam di dalam kalbunya, bahwa kesengsaraan di dunia tidak akan berakhir sebelum filosof menjadi raja atau raja-raja menjadi filosof. Tetapi ajaran plato yang dititik-beratkan kepada pengertian moral dalam segala perbuatan. Di sinilah kesempatan baik Plato dalam mewujudka keinginannya untuk menerapkan dan mempraktikan ajaran filsafat dalam pemerintahan sesungguhnya. Ia berpendapat bahwa kesengsaraan di sunia tidak akan berakhir, sebelum filosof menjadi raja atau raja menjadi filosof.

Pada akhirnya filsafat Plato membuat bosan Dionysios. Filsafat Plato dituding membahayakan bagi kerajaan. Akhirnya Plato ditangkap dan dijual sebagai budak di pasar, namun ia terkenal sebagai bekas murid dari Annikeris, dan kemudian ditebusnya. Peristiwa ini diketahui oleh sahabat dan pengikut Plato di Athena. Kemudian mereka mengumpulkan uang untuk mengganti harga penebus yang dibayar oleh Annikeris. Tapi, Annikeris menolak pergantian uang tersebut, dan akhhirnya uang tersebut digunakan untuk membeli sebidang tanah dan dijadikan lingkungan sekolah atau pondok yang sekitarnya terdapat kebun yang indah. Tempat itu diberi nama “Akademia”, dan disinilah sejak umur 40 tahun sampai meninggalnya umur 80 tahun, Plato menngajarkan filsafatnya dan mengarang tulisan – tulisan sepanjang masa.

Plato menggunakan metode dialog sebagaimana Sokrates, dalam mengantarkan filsafatnya. Sistem tanya jawab diterapkannya kepada murid – muridnya. Suatu soal jawab dipecahkan bersama – sama oleh kelompok seorang murid, dan memberikan soal jawab kepada kelompok lain untuk menjawab soal baru, seperti itulah salah satu metodenya, yang diajarkan di akademia

 Seorang filosof menulis tentang Plato sebagai berikut :

“Plato pandai berbuat. Ia dapat belajar seperti Solon dan mengajar seperti Sokrates. Ia pandai mendidik pemuda yang ingin belajar dan dapat memikat hati serta perhatian sahabat – sahabat pada dirinya. Murid – muridnya begitu sayang kepadanya seperti ia sayang kepada mereka. Dia itu bagi mereka adalah sahabat, guru dan penuntun.”

Tatkala seorang muridnya merayakan pernikahannya, Plato yang sudah berumur 80 tahun datang juga pada malam perjamuan itu. ia turut riang dan gembira setelah agak larut malam, ia mengundurkan diri kepada suatu sudut yang sepi dalam rumah itu. disana ia tertidur dan tidur untuk selama-lamanya dengan tiada bangkit lagi. Esok harinya seluruh Atena mengantarkannya ke kubur. Plato tidak pernah menikah dan tidak punya anak. Kemenakannya Speusippos menggantikannya mengurus Akademia.

2.2. Pemikiran Plato

Pemikiran yang dicetuskan dari filosofi Plato ialah pendapatnya tentang idea. Ini merupakan suatu ajaran yang sangat sulit memahaminya. Salah satu sebab ialah bahwa pahamnya tentang idea selalu berkembang. Bermula idea itu dikemukakan sebagai teori logika. Stelah itu teori tentang idea meluas menjadi pandangan hidup, serta menjadi dasar umum bagi ilmu, politik, sosial dan pandangan agama. Menurut Plato, idea ialah realitas yang sebenarnya dapat dikenali oleh panca indera apabila dari segala sesuatu yang ada. Baginya kehidupan semua ini merupakan bayangan dari dunia idea. Dunia lahir dari dunia pengalaman yang selalu berubah – ubah dan berwarna – warni. Banyangan pada hakikatnya hanyalah tiruan dari yang asli yaitu idea. Maka dari itu dunia itu berubah – ubah.

Menurut Plato, idea bukan pengertian jenis saja, namun juga bentuk dari keadaan yang sebenarnya. Idea bukanlah suatu pikiran, melainkan suatu realita. Pendapat Parmenides tentang adanya yang satu kekal, dan tidak berubah-ubah. Tetapi ada yang baru dalam ajaran Plato ialah pendapatnya tentang suatu dunia yang tidak bertubuh. Idea itu tempatnya ada di dalam dunia yang lain. Semua pengetahuan adalah tiruan dari yang sebenarnya, sesuatu yang ada dalam jiwa sebagai ingatan pada dunia yang asal. Jiwa merupakan penghubung antara dunia idea dan dunia bertubuh.

Dunia yang bertubuh adalah pandangan dan pengalaman yang dapat diketahui dan dirasakan oleh tubuh, seperti halnya panca indera. Dalam semua itu semuanya bergerak dan berubah senantiasa, tidak ada yang tetap dan kekal. Sedangkan dunia idea adalah dunia khayalan atau realita.

Ada tiga pokok pemikiran Plato, yang merupakan gelombang saling susul – menyusul, yang dikatakan bahwa yang dibelakang lebih besar daripada yang telah mendahuluinya. Teori ini disebut sebagai gelombang, karena kebanyakan dari teori Plato telah mengguncang “kebenaran” yang sudah umum dan bertentangan dengan tradisi dan kebiasaan yang sudah ada. Diataranya adalah :

Gelombang Pertama (the first wave)

Gelombang pertama adalah laki – laki dan perempuan mempunyai kedudukan yang sama, terutama dalam pendidikan dan pekerjaan. Pemikiran yang seperti ini, yang bertolak belakang dengan kenyataan pada masa itu, bahwa laki-laki dan perempuan harus dibedakan. Palto mengatakan :
. . . both woman and man my have the same nature fit for guarding the city . . .
. . . wanita dan pria memiliki sifat – sifat dasar yang sama, yang pantas untuk menjaga
negara . . .

Gelombang kedua (the second wave)

Gelombang kedua adalah pernyataan Plato untuk menghapuskan perkawinan dan keluarga untuk membentuk suatu negara besar, yaitu negara, sehingga semua orang bersaudara di dalam negara. Sebagaimana dalam karyanya Republic :
. . . you are all brothers in the city.
. . . di dalam negara kamu semua bersaudara.

Maksud dan tujuannya adalah untuk meningkatkan loyalitas suatu negara, agar setiap manusia tidak direpotkan oleh keluarganya masing – masing. Karena yang diinginkan Plato adalah membentuk suatu negara besar yang bersatu dan terpelihara tali persaudaraan.
Gelombang ketiga (the third wave)

Gelombang yang ketiga adalah kekuasaan politik negara lebih baik dipegang oleh para filsuf, agar kecerdasan ilmu pengetahuan yang tinggi dapat dipegang oleh para cendekiawan, sehingga tingkat kearifan sejati dapat memimpin negara.

Pokok tinjauan filosofi plato ialah mencari pengetahuan tentang pengetahuan. Ia bertolak dari ajaran gurunya sokrates yang mengatakan “budi ialah tahu”. Budi yang berdasarkan pengetahuan menghendaki suatu ajaran tentang pengetahuan sebagai dasar filosofi. Pertentangan antara pikiran dan pandangan menjadi ukuran bagi plato. Pengertian yang mengandung didalamnya pengetahuan dan budi, yang dicarinya bersama-sama dengan sokrates, pada hakekat dan asalnya berlainan sama sekali dari pemandangan. Sifatnya tidak diperoleh dari pengalaman. Pemandangan hanya alasan untuk menuju pengertian. Ia diperoleh atas usaha akal sendiri. 

2.3.Karya Plato

Plato menjadi seorang satrawan yang dikagumi oleh banyak orang, dari hasil karyanya ia menjadi terkenal, dan hampir semua karyanya ditulis dalam bentuk dialog dengan gaya bahasa yang indah dan menawan. Ada sebuah daftar karya Plato yang disusun oleh Thrasyllos (meninggal 36 M). Thrasyllos membagi daftar karya tulis Plato menjadi sembilan kelompok terdiri dari empat karya tulis (tertralogies), dapat disimpulkan bahwa bagi Thrasyllos semua karya Plato berjumlah tiga puluh enam buah. Karya tulis Plato dibagi atas beberapa masa, diantaranya :

a. Pada masa muda, karya tulisnya berupa : Apologie, Kriton, Ion, Protagoras, Laches, Politea Buku I (Republik), Lysis,Charmides dan Euthyphron. Karya pada masa muda ini banyak berpegang teguh pada pendirian gurunya Plato.

b. Karya tulis pada masa peralihan, di Megara, diantaranya : Gorgias, Kratylos, Menon, Hippias dan lainnya. Pada karya tulis ini banyak membahas tentang pertentangan politik dan pandangan hidup.

c. Pada masa pematangan, pada masa ini karyanya terkenal sepanjang masa yang membahas tentang idea, menjadi ajaran pokok Plato, seperti teori pengetahuan, metafisika, fisika, psikologi, etik, politik, dan estetika. Diantara karyanya sebagai berikut : Phaidros, Symposion, Phaidon, dan Politeia II-X.

d. Pada masa tua, salah satu karyanya yang membahas tentang ilmu spesial, seperti ilmu alam dan ilmu kesehatan. Yaitu : Timaios, Parmenides, Sophistos, Politikos, Philibos, Theaitetos, Kritias dan Nomoi.

Pada tahun 1578 di Paris, terbitlah satu edisi karya Plato yang disunting dan diterbitkan oleh H. Stephanus. Pada saat ini sudah banyak terjemahan karya tulis Plato ke dalam bahasa Inggris yang baik dan teliti dari terjemahan sebelumnya. Beberapa diantaranya :

a. The Laws, terjemahan T.J Saunders. Harmond-worth. Tahun 1970

b. The Laws, terjemahan A.G. Taylor. London : Dent, 1960

c. Republic, terjemahan F.M Cornford. Oxford : Oxford University Press, 1978

d. The Sophist and Statesman, terjemahan A.E. Taylor. London : Nelson, 1961

e. Statesman, terjemahan J.B Skemp. Red. M.Ostwald. New York : Liberal Arts Press, 1957

f. The Complete Texts of Plato’s Great Dialogues. Terjemahan W.H.D. Rouse. New York : New American Library, 1970

Salah satu karya tulisnya yang berjudul Replublic, banyak membahas tentang kehidupan manusia dan negara. Seperti :
Asal mula pembentukan negara

Menurut Plato asal mula tebentuknya suatu negara karena adanya keinginan dan kebutuhan yang dapat terpenuhi apabila mereka bersatu dan bekerja sama, agar keterbatasan atau kekurangan mereka dapat terpenuhi. Maka dari itu sistem pelayanan dalam suatu negara harus dapat bertanggung jawab, saling membantu, menerima dan memberi serta dpat memperhatikan kebutuhan antar manusia. Dengan demikian bahwa negara ideal Plato bukanlah negara khayalan.

Plato menyaksikan betapa negara menjadi rusak dan buruk akibat penguasa yang korup, sedangkan bagi Plato negara dan manusia memiliki persamaan. Maksudnya adalah masalah molaritas harus di utamakan serta menjadi hakiki di dalam negara. Begitu juga manusia dalam menjadi penguasa di Negara. Plato yang dipengaruhi oleh Sokrates menempatkan kebajikan dan kebaikan sebagai ide yang tertinggi. Dari beberapa filsuf menarik kesimpulan dari Plato, bahwa Negara ideal adalah suatu komunitas etikal untuk mencapai kebajikan dan kebaikan itu. Salah satu penyebab Plato yang membuatnya menjadi seorang yang aristokrat yang kritis terhadap demokrasi adalah pecahnya perang Peloponesos, yang pada saat itu Plato menyaksikannya sendiri pada umur ke dua puluh tiga tahun, bahwa Athena kalah dari Sparta. Pada masa Athena yang berada dalam pemerintahan demokratis, dari sinilah pemerintahan demokratis yang tidak mampu memenuhi kebutuhan rakyat dibidang politik, moral, dan spiritual.

Tujuan, fungsi dan tugas negara

Tujuan dalam negara bagi Plato adalah untuk menciptakan kesenangan dan kebahagiaan, oleh sebab itu maka tugas negara adalah mengupayakan kesenangan manusia bisa tercipta, dengan menggunakan sistem pelayanan, dari rakyat untuk rakyat. Sedangkan fungsi negara adalah memfasilitasi apa yang menjadi kebutuhan manusia dalam bernegara.

Bentuk – bentuk negara

Plato mengemukakan bahwa bentuk negara ada lima, sebagaimana sesuai dengan kondisi jiwa manusia. Plato mengatakan :

. . . if there are five kinds of contitutions, there should be five conditions of soul of private men.
. . . jika ada lima macam bentuk (negara), seyogyanya ada lima kondisi jiwa manusia pribadi.

Dari lima bentuk negara ini tersusun atas beberapa tahap, diantaranya :
a. Aristokrasi, ialah bentuk negara yang sempurna, yang dipimpin oleh seorang cendekiawan.
b. Timokrasi, ialah bentuk negara yang lebih mengutamakan kepentingan sendiri untuk mendapatkan kehormatan yang besar.
c. Oligarki, ialah bentuk negara yang ingin memperkaya diri dan menimbun harta sebanyak – banyaknya.
d. Demokrasi, ialah bentuk negara yang mengutamakan kepentingan rakyat, dan memperhatikan kebebasan dan kemerdekaannya.
e. Tirani, ialah bentuk negara yang tidak lagi melindungi rakyat, dan sebaliknya akan menindas rakyat.

Pembagian kelas dalam negara

Menurut Plato negara ideal terbagi menjadi tiga, sebagaimana sama dengan pembagian jiwa manusia, yang dikenal dengan nama “ Plato’s Tripartite Theory of the Soul “ ( Teori Plato tentang tiga bagian jiwa ). Kesamaan dari tiga pembagian ini dihubungkan oleh Plato sebagai berikut :
a. Kelas penasehat/pembimbing (counsellor) ialah para cendekiawan atau para filsuf, yang sejajar dengan fikiran/akal manusia (nous).
b. Kelas pembantu (the state-assistants) ialah militer, yang sejajar dengan semangat/keberanian (thumos).
c. Kelas penghasil (money makers), ialah para petani, pengusaha dan lainnya, yang sejajar dengan keinginan/kebutuhan (Epithuma).

 Ciri-ciri Karya-karya Plato

a. Bersifat Sokratik

Karya-karya yang ditulis pada masa mudanya, Plato selalu menampilkan kepribadian dan karangan Sokrates sebagai topik utama karangannya.

b. Berbentuk dialog

Hampir semua karya Plato ditulis dalam nada dialog. Dalam Surat VII, Plato berpendapat bahwa pena dan tinta membekukan pemikiran sejati yang ditulis dalam huruf-huruf yang membisu. Oleh karena itu, menurutnya, jika pemikiran itu perlu dituliskan, maka yang paling cocok adalah tulisan yang berbentuk dialog.

c. Adanya mite-mite

Plato menggunakan mite-mite untuk menjelaskan ajarannya yang abstrak dan adiduniawi Verhaak menggolongkan tulisan Plato ke dalam karya sastra bukan ke dalam karya ilmiah yang sistematis karena dua ciri yang terakhir, yakni dalam tulisannya terkandung mite-mite dan berbentuk dialog.

2.4. Pengaruh Plato Terhadap Masa Setelahnya

Plato pemikirannya bersifat idealis, spekulatif, sugesti, dan puitis. Karya-karya pemikirannya tersebar dan dikenal sebagian besar di antaranya terdapat dalam dialog dengan Socrates bagai pertunjukan drama sekaligus filsafat. Tidak ada penulis klasik yang lebih sering dikutip pemikirannya oleh komentator politik modern daripada Plato. Pemikirannya masih memiliki relevansi, elan vital dan sejalan dengan pemikiran kontemporer seperti saat ini.

Pengaruh pemikiran plato kepada para pemikir filsafat lain setelahnya adalah Aristoteles. Sebagai murid Plato yang sangat pintar, Aristoteles adalah pribadi yang memiliki karakter ilmuwan yang serius. Karya-karyanya dikenal kritis, analitis, empiris dan spekulatif. Meski agak berbeda dengan gurunya plato namun pandangan, gaya dan substansi pemikirannya mampu mewakili semua tradisi pemikiran barat. Dalam filsafat kristen, misalnya, Agustinus lebih Platonian sedangkan Aquinas mengikuti gaya Aristotelian. Di era modern yang menyebutnya kaum rasionalis lebih condong ke pemikir Platonian ketimbang Aristotelian. Sementara mereka yang bukan keliompok idealis tetapi empiris lebih berkiblat pada pemikiran Aristoteles. Di jerman, kebanyakan para pemikirannya mengikuti Mahzhab Platonian karena menggandrungi tradisi filsafat Plato yang cenderung idealis, reflektif, dan spekulatif. Hegel, Karl Mark, dan pemikir mahzhab Frankfurt hanyalah beberapa kelompok yang terkena virus pemikiran Plato tersebut.

Semisal Georg Wilhelm Friedrich Hegel dalam kajian politiknya tentang negara dan civil society. Menurut Hegel, negara adalah realisasi rasio dalam masyarakat. Menurut Hegel, Civil Society adalah “ sphere of necessity” yang berisi “ system of needs” seperti keinginan, selera, insting, dan kebutuhan ekonomis. Hegel juga menekankan bahwa kebebasan itu secara esensial politis. Maksudnya, individu bebas hanya sebagai entitas politis. Dari pemikirannya Hegel tersebut dapat dilihat bahwa idenya terpengaruh dari pemikiran yunani kuno (plato), di mana polis di yakini sebagai bentuk tertinggi dari perkumpulan manusia, ruang di mana manusia dimungkinkan merealisasikan diri.

Kesulitan menentukan arti penting pengaruh Plato sepanjang masa –meski luas dan menyebar– adalah ruwet dipaparkan dan bersifat tidak langsung. Sebagai tambahan teori politiknya, diskusinya di bidang etika dan metafisika telah mempengaruhi banyak filosof yang datang belakangan. Apabila Plato ditempatkan pada urutan sedikit lebih rendah ketimbang Aristoteles dalam daftar sekarang ini, hal ini terutama lantaran Aristoteles bukan saja seorang filosof melainkan pula seorang ilmuwan yang penting. Sebaliknya, penempatan Plato lebih tinggi urutannya ketimbang pemikir-pemikir seperti John Locke, Thomas Jefferson dan Voltaire, sebabnya lantaran tulisan-tulisan ihwal politiknya mempengaruhi dunia cuma dalam jangka masa dua atau tiga abad, sedangkan Plato punya daya jangkau lebih dari dua puluh tiga abad.


BAB III
KESIMPULAN


Plato lahir di Athena pada tahun 428 SM dan meninggal di sana pada tahun 347 S.M. dalam usia 80 tahun. Ia berasal dari keluarga aristokrasi yang turun-temurun memegang politik penting dalam politik Atena. Nama aslinya Plato ialah Aristokles. Sedangkan nama Plato diberikan oleh gurunya senam. Kemudian nama ini menjadi resmi yang diabadikan lewat karya – karyanya. Plato dikenal sebagai filsuf yang memiliki peringkat terdepan sepanjang masa, yang menggunakan filsafat panjang, yang berarti cinta pengetahuan. Plato termasuk seorang pemuda yang cerdas. Pada masa kecil, selain pelajaran umum, seperti menggambar, melukis, serta belajar musik dan puisi. Ia mampu membuat karangan yang bersajak. Pemikiran yang dicetuskan dari filosofi Plato ialah pendapatnya tentang idea. Ini merupakan suatu ajaran yang sangat sulit memahaminya. Salah satu sebab ialah bahwa pahamnya tentang idea selalu Berkembang.

Bermula idea itu dikemukakan sebagai teori logika. Stelah itu teori tentang idea meluas menjadi pandangan hidup, serta menjadi dasar umum bagi ilmu, politik, sosial dan pandangan agama. Pengaruh pemikiran plato kepada para pemikir filsafat lain setelahnya adalah Aristoteles. Sebagai murid Plato yang sangat pintar, Aristoteles adalah pribadi yang memiliki karakter ilmuwan yang serius. Karya-karyanya dikenal kritis, analitis, empiris dan spekulatif. Hegel juga menekankan bahwa kebebasan itu secara esensial politis. Maksudnya, individu bebas hanya sebagai entitas politis. Dari pemikirannya Hegel tersebut dapat dilihat bahwa idenya terpengaruh dari pemikiran yunani kuno (plato), di mana polis di yakini sebagai bentuk tertinggi dari perkumpulan manusia, ruang di mana manusia dimungkinkan merealisasikan diri.


DAFTAR PUSTAKA

Melling, David. Jejak Langkah Pemikiran Plato. Yayasan Bentang Budaya, Yogyakarta.

Beoang, Dr. Konkrad Kebung, SUD. Plato Menuju Pengetahuan yang Benar. Penerbit Kanisius, Yogyakarta : 1997.

Hatta, Mohammad. Alam Pikiran Yunani. Universitas Indonesia Press. Jakarta : 1986.

DR. J.H. Rapar, Th.D., Ph.D, Filsafat Politik Plato, Rajawali,. Jakarta. 1991.